Namanya Budi

Ini ayah Budi, ini ibu Budi, ayah Budi pergi ke sawah, ibu Budi pergi ke pasar.

kemaren saya bertemu lagi dengannya. Budi.
Budi, nama yang begitu akrab dalam cerita masa kecil kita. Selalu ada dalam buku pelajaran Bahasa Indonesia dari kelas satu sampai kelas enam. Ia selalu menjadi tokoh utama dalam beberapa cerita. Dalam imajinasi kecil saya Budi adalah anak yang rajin, baik, patuh pada orang tua, punya banyak teman dan seluruh sifat baik menempel pada namanya. Sulit mencari nama lain di dalam cerita yang kemunculannya sesering Budi. Kalau saja cerita-cerita itu adalah sinetron, tentulah Budi memiliki honor yang besar, karena membintangi banyak sinetron.

Namanya Budi. Tapi nama lengkapnya bukan Budi Andhuk, si pelawak yang mengocok banyak perut masyarakat Indonesia. Juga bukan Budi Ono ( Boediono ), si Bapak yang terjerat kasus Century. Arief Budiman, begitu nama lengkapnya ketika pertama kali saya bertemu, di babak penyisihan region saat lomba Matematika tingkat SD se kecamatan, berbilang tahun lalu. Saya kalah tipis darinya, yang membuat saya harus pulang lebih cepat. Budi, ia luar biasa, sebagaimana imajinasi saya pada tokoh Budi di dalam buku-buku cerita. Rajin, pantang menyerah, gigih. Tempaan hidup membuatnya demikian.

Setelah SMP saya meninggalkan Talu dan melanjutkan sekolah di Padang. Banyak tahun yang dilewati tanpa saya mengetahui cerita tentang dirinya lagi. Hanya sedikit cerita-cerita singkat saja. Sampai akhirnya setelah saya tamat kuliah. Suatu waktu dalam perjalanan menuju tempat “melingkar”, motor saya kehabisan bensin, dan parahnya tidak ada penjual bensin eceran disekitar itu, sementara saya harus sampai di tempat “melingkar” sebelum isya. Maka tak ada pilihan lain, saya titipkan motor pada rumah salah satu warga, dan saya menunggu angkot yang lewat di pinggir jalan..

Beberapa menit kemudian, satu angkot lewat, jurusan taruko, ceper, ada tulisan “mantiak” di depannya. Kebetulan angkotnya juga kosong, tidak ada penumpang lain, dan saya langsung naik.

nio poi koma ang?” *, tanya si sopir.

Betapa kagetnya saya, jarang-jarang sopir bertanya begitu, dan lebih kagetnya ia berbicara dalam logat dan dialek Talu, tempat saya dilahirkan. Dan semakin saya bertambah kaget ketika memperhatikan lebih jelas raut wajah sopir angkot itu. Wajah yang saya kenal, senyum yang saya kenal, itu BUDI !!

Lidah saya kelu, tidak bisa menjawab pertanyaannya, hanya sebuah isyarat dengan telunjuk saja. Anak yang dulu mengalahkan saya, anak yang dulu begitu rajin dan luar biasa, hari ini.. ahh.. sungguh roda hidup tak pernah bisa diduga, serupa labirin yang ujungnya berada pada tempat yang tidak sangka-sangka. Budi.. pahit rasanya ketika saya menelan liur. Tapi ia hanya tersenyum..

lupo ang jo den yo?”, tanya nya sambil menginjak gas.

indok doh, ba a lo ka lupo”, jawab saya sambil melawan bunyi deru mesin.

Setelah itu ada banyak cerita yang mengalir, tentang perjuangannya untuk bertahan hidup, semua dikerjakan hingga menjadi sopir angkot. Saya terharu mendengar ceritanya, tapi sungguh tidak ada raut sedih dan kecewa atas hidup yang tergambar di wajahnya ketika bercerita, hanya senyum. Senyum kesabaran. Tapi saya tidak dapat bercerita banyak padanya, karena saya keburu sampai di tujuan..

Dan darinya, di duapuluhmenit perjalanan, saya belajar lagi tentang kesabaran, dan api perjuangan hidup yang tak boleh redup apalagi padam.

———————————–

Kawan, jika suatu saat kau berkunjung ke Padang dan bertemu angkot jurusan Taruko yang ceper, mempunyai tulisan “mantiak” di kaca depannya. Mungkin.. mungkin saja kau akan bertemu Budi di dalamnya..

Tapi saya berdo’a esok ia bukan lagi sekedar sopir, tapi pemilik armada-armada angkot itu..

———————————–

*) nio pai koma ang? : dialek Talu, untuk bahasa Indonesia “Mau pergi kamana kamu”. Kalau dalam bahasa padang “nio pai kama ang

*) lupo ang jo den yo : kamu lupa dengan saya ya?

*) indok doh, ba a lo ka lupo : tidak, bagaimana mungkin saya lupa

74 responses to “Namanya Budi


    • belajar bahasa padang? oh silahkan.. pendaftaran masih dibuka sampai akhir tahun.. nilai UAS tidak berpengaruh..
      uang pendaftaran Rp.50.000,-
      uang bulanan, cukup Rp. 100.000,- saja🙂

  1. hiks terharu juga saya..
    kadang realita membuat orang pintar sekalipun harus bernasib begitu..

    oh orang Padang ya.. saya tahunya tambo ciek (maksudnya tambah lagi) bener gak nulisnya? hihi..

    makasih ya dah mampir ke blog saya..

  2. ho..ho..ho..
    ini kisah si budi yo..
    tumben urang padang namonya budi..
    tapi seperti kata pepatah..
    bumi berputar untuk semua orang
    saya percaya sibudi akan tetap menjadi manusia yang istimewa..
    walaupun dia hanya supir angkot..
    mungki suatu hari nanti bisa jadi juragan angkot..
    walaupun budi hanya orang biasa…
    tapi darinya kita bisa belajar banyak…
    yang terpenting adallah kerja keras…
    SEMANGAT!!!!

  3. sepakat dg reza. sudah macam kamus padang di sini….gratiss! btw, sy ada komen di jwbn lmpu mrh, masuk tdk pakai wp sy, kok tdk mncul ya?


    • hmm. kamus?? okelah dingsanak..
      kalau komen nya muncul koq, malah komen Ayya yang pertama di tulisan “dialog lampu merah:sebuah jawaban” itu.. coba dilihat lagi..

      • bukan, bukan yg itu. sya ada bls lagi di bwhnya jg balas komennya usagi ttg transletex, tapi masukx tdk sigin wp saya. mmg tdk ada ya? *maaf ya keluar dari tema “Ini Ibu Budi”. Recek urang, malu brtanya sesat di jalan. msh bingung dg wp, tanya ke ahlinya, kan ada di sini..


      • sepertinya tidak masuk, karena seluruh komen sdh saya modersi.. mungkin ketika menulis komennya lupa untuk mengisi alamat email atau lupa me klik tombol “kirim”.
        biasanya untuk WP ketika kita memberikan komen walau tidak signin tetap bisa masuk, asal isiannya lengkap, terutama email..

        ambo ndak ahli bana doh, insyaAllah dgn jawaban ko, ibu budi ndak sesat lagi di jalan

  4. budi… mungkin nama pertama yang paling banyak dihapalkan anak-anak Indonesia karena di setiap materi pembelajaran bahasa saat kelas satu SD, pasti ada…
    salut buat “si budi” yang selalu tersenyum…🙂

  5. Bang. Ado takana dek wak ciek lai. Pembukaan album “basiginyang” ajo andre tu ha.
    Ini budi.
    Ini Ibu Budi
    Apak e gai
    Amak e gai….

    Hmm, memang masih sibudi lah nan paliang familiar di negara ko.

    Mulai dari pejabat, sampai pelawak. Mudah2n Allah anugerahkan kebaikan pada semua budi-budi yang ada, dan terkhusus untuk yang telah berbagi tentang sibudi pada kita. Amin🙂


  6. (ha ha, afwan, galak abang gadang ..)
    iyo-iyo, kalo pakai lagu tu, makin lengakp carito ttg budi..
    antum memang kreatif, ndak tapikie samo abang sabalunnyo doh

  7. selamat pagi

    ah, Budi Anduk memang favorit saya.
    tapi dia udah gak nongol lagi di tawa sutra.

    btw, cerita kebetulan ketemu temen lama, yg jadi supir angkot itu,
    hampir kayak cerita2 di cerpen.

    ternyata ada juga versi kisah nyata nya.
    hmmm….

    terima kasih dan mohon maaf😮

  8. Senangnya bisa ketemu dengan teman lama. Masa lalu memang tidak menjamin mas… banyak hal yang masih bisa terjadi… nasib siapa yang tahu.

  9. Adrian Rangtalu… maaf, baru berkunjung sekarang..🙂

    Saya juga pernah mengalami peristiwa yang sama, bertemu seorang teman lama yang keadaannya kini sangat berbeda jauh dari kondisinya dahulu.

    Jalan hidup seseorang memang berliku. Ada banyak harapan yang tak tercapai. Tapi ada juga yang tidak diharapkan, malah terpenuhi. Itu semua misteri Ilahi memang.

    Namun, sesungguhnya itu bukanlah masalah utama. Karena, capaian kita adalah buah dari usaha kita. Yang patut dihayati adalah, bagaimana seseorang menghadapi berbagai gelombang kehidupannya; apakah dengan keafiran, atau kesia-siaan..🙂


    • ondeh Da..
      ndak apo-apo doh.. ndak paralu minta maaf..

      iyo tapek bana kecek Uda tu, cara pandang kita terhadap gelombang hidup menentukan nilai diri kita..

  10. Hanif itu nama anakku nanti. Nama asliku Akhmad Budi. Biasa di panggil Budi (di rumah), Akh Budi (dikampus), Mas Budi (di pertemuan sama ibu2), dan Pak Budi (di Pesantren Yatim Al Ihsan). Pernah rangking 1 selama di SD he he he *sombong.
    Semoga aku menjadi Budi yang mas Ceritakan. Seorang yang sabar, rajin dan memiliki kebaikan bermacam2. Doakan ya

  11. amiinn.. semoga ya gan..
    ikut mendoakan juga buat budi..

    kehidupan kita takkan dapat kita tebak.. hanya berusaha dan banyak syukur jalannya..
    insyaallah..🙂

  12. roda itu terus berputar, kadang kita bisa berada di bawah, mungkin di kesempatan lain kita berada di atas.

    yang pasti Allah punya rencana yang terindah untuk kita
    🙂


    • sepakat.. itu juga yang di yakini Budi, hal yang sama seperti yang ada dalam keyakinan saya juga..
      dan tentu saja seperti yang ditulis di albaqarah:216

  13. ha, iko baghu pet basuo jo Budi? setelah sekian lama Budi bolak-balik Pasar Raya?? kuper teh ipet yo?
    ana dari semester satu lay, sajak budi masih jadi kenek…
    kalu naik angkot Budi, gratis taghuih..🙂
    kalau di bayar, digadoane pitih wak ka lobuah…


    • ee.. ndak manyimak.. di tulih bagru kini.. basuo e waktu habis wisuda potang..
      ha, tu lah iyo, amah ocok basobok, rute e disitu.. kalau pun rute e ndok disitu.. pasti juo amah koja.. dek mancagri nan gratis..

  14. ha….ha….lutu nya pic.bng ad ne..
    ngomong2 budi…tak di kaitkan dengan budi pekerti aj cerita nya bng??
    seorang anak yang bernama budi, lagi baik budi pekerti gitu..???kurang panjang cerita nya bng…

  15. Ping-balik: most commented « RANGTALU·

  16. yang bikin aku mampir kesini karena prolog di awal cerita, jadi ingat waktu SMA pernah memerankan tokoh Budi di teater sekolah dengan prolog persis seperti itu, dengan dandanan ala budi waktu SD. dan hebatnya lagi setelah acara teater sekolah aku lebih di kenal sebagai budi #dooh padahal aku cewek loh… hehehehe.
    tapi ceritanya ternyata sangat mengharukan. ikut mengamini yang mas adrian rangtalu do’akan buat budi…. ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s