Mungkinkah Ini Tentang Fauzi Bahar?

1448487-sambal-cabai-pedas-p

Si Datuak telah berakhir. Ia telah memilih kalimat penutup yang “tepat” di hari terakhir kepemimpinannya. Kalimat itu bukan asmaul husna sebagaimana yang biasa ia kampanyekan tetapi kata-kata kotor. Bacaruik kata orang Minang. Videonya bisa dilihat di youtube, silahkan dicari sendiri, saya malas untuk membuat link nya disini, bukan tontonan yang baik.

Bacaruik, mengucapkan kata-kata kotor, sejatinya adalah perilaku orang yang tak beradab dan tak beradat, kebiasaan para preman. Ini bukan ucapan yang pantas keluar dari orang-orang baik, apalagi dari seorang Datuak (Penghulu).

Berpantang bagi seorang Datuak untuk manyirahkan muka, mahariak mahantam tanah. Hilang sudah wibawa, hilanglah keteladanan bila Datuak marah-marah dan bacaruik di hadapan orang banyak. Berbicara tanpa berfikir, menuruti hawa nafsu tanpa mencek kebenaran informasi yang diterima. Tak elok sungguh tak elok. Ia mencorengkan arang hitam di wajah adat Minangkabau.

Saat kecil dulu, saya diajarkan betul bagaimana cara menjaga lisan dari bacaruik. Sekampung orang mengingatkan, sekampung orang menasehati. Jika sempat keceplosan bacaruik, bibir akan dioles dengan cabe. Tahanlah pedas itu, jangan harap akan mendapatkan air untuk minum dan membasuh bibir. Panas dan sakit tahanlah, sampai menangis. Beginilah cara agar kita mengerti bahwa seperti inilah perasaan orang yang dipacaruikkan. Agar belajar apa kata yang pantas diucapkan dan apa kata yang harus buang.

Mungkin sang Datuak belum mendapatkan pelajaran itu, hingga ia berkeras suara bacaruik dihadapan orang ramai, mungkin begitu. Jadi seseorang mungkin perlu untuk mengoleskan lagi agak sekilo cabe di bibirnya, agar ia kembali belajar tentang menjaga lisan.

————

Siapakah si Datuak? Entahlah, saya tidak berani menulis tentang beliau, takut di pacaruikkan nanti :mrgreen:
Mungkin tulisan ini hanya tentang cabe.. ya tepatnya, ini hanya tentang fungsi sekilo cabe. πŸ™‚

Iklan

21 responses to “Mungkinkah Ini Tentang Fauzi Bahar?

  1. Tapi,, urang yg mandemo tu emang pantas untuak d pacaruik an da,,
    Emang apo yg bisa d karajoan si fauzi bahar d hari ter akhir maso jabatan nyo,,,
    Kan karajo bacaruik tu da, ndak ado gunonyo urang tu demo k fauzi bahar, seharusnyo urang tu demo k yg masih punyo jabatan, contoh nyo si gubernur wak kini tu a,,
    Taruih klo emang iyo yang mandemo tu d dalangi samo si Gubernur jo si PKS,, Cirik bana karajo urang baduo tu mah,,,
    Cubo lo uda caliak dari sisi si fauzi bahar, caruik yg kalua dari muluik nyo tu bukan caruik karano banci, tapi caruik karano sakik hati. Seharusnyo semua urang padang pai k tampek si fuazi bahar untuak batarimo kasih jo perpisahan samo wali kota padang ko,,, bukanyo d demo!!!. Bukanyo fauzi bahar tu urang padang yg mamiliah nyo jadi walikota salamo 2 periode?

    • πŸ™‚
      oh mode tu yo? ambo ndak nio ikuik polemik masalah demo tu doh da, nan jaleh Gubernur dan jajaran esselon II Pemprov Sumbar lah klarifikasi kalau itu bukan didalangi gubernur dan PKS. Gubernur tu yang pertamo didemo hari tu mah da, setelah itu baru nyo ka rumah FB.. he

      nan caruik ko, ba a pun caro kalua nyo da, yo tetap juo ndak pantas dilakukan dek seorang datuak doh, ndak paralu pulo dicari2 alasan, nan salah tu yo tetap salah juo mah, itu bana kecek mamak-mamak ambo di kampuang da..

      eh btw, ba a koq jadi membahas Bpk Fauzi Bahar pulo wak yo? :mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s